advertisement

Peneliti Brazil Mengatakan Bahwa Vaksin Sinovac Hanya 50% Efektif

Wednesday, January 13th, 2021 - Trending
advertisement

 

Vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech China  hanya 50,4% efektif dalam uji coba di Brasil – hampir tidak memenuhi ambang batas untuk persetujuan peraturan dan jauh di bawah tingkat kemanjuran yang dilaporkan semula, menurut beberapa laporan media.

Brasil adalah negara pertama yang menyelesaikan uji coba tahap akhir vaksin CoronaVac. Institut Butantan yang dikelola negara telah dikritik oleh para ilmuwan dan pakar kesehatan karena kurangnya transparansi dalam mempublikasikan data uji coba.

Lembaga tersebut dilaporkan menunda perilisan hasil percobaan tiga kali – yang dituduhkan pada klausul rahasia dalam kontraknya dengan Sinovac – dan pekan lalu mengumumkan sebagian data yang menunjukkan tingkat efektivitas yang kemudian direvisi jauh lebih rendah.

Butantan mengatakan pekan lalu bahwa CoronaVac 78% efektif di antara relawan dengan infeksi ringan hingga parah, lapor Wall Street Journal . Tetapi institut itu mengatakan Selasa bahwa tingkat kemanjuran keseluruhan turun menjadi 50,4% ketika memasukkan kasus “sangat ringan” yang tidak membutuhkan bantuan medis, Journal melaporkan.

Sebagai perbandingan, vaksin Covid dari Pfizer – BioNTech dan Moderna  ditemukan sekitar 95% efektif dalam uji coba tahap akhir.

Sinovac tidak segera menanggapi permintaan komentar lewat email CNBC.

 

Harapan untuk vaksin China

Brasil dan negara berkembang lainnya telah menaruh harapan mereka pada vaksin China karena negara-negara kaya mengambil vaksin yang dikembangkan di Barat.

Vaksin CoronaVac dari Sinovac juga lebih murah dan lebih mudah diangkut karena dapat disimpan di lemari es biasa – tidak seperti vaksin dari Pfizer-BioNTech dan Moderna yang harus disimpan pada suhu di bawah beku .

Negara Amerika Selatan telah melaporkan lebih dari 8,1 juta infeksi Covid secara total, jumlah tertinggi ketiga secara global, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Korban tewas negara lebih dari 204.000 adalah tertinggi kedua di dunia, data Hopkins menunjukkan.

Butantan telah meminta agar CoronaVac diizinkan untuk penggunaan darurat, lapor Reuters. Regulator kesehatan Brazil Anvisa, yang telah menetapkan tingkat kemanjuran minimal 50% untuk vaksin dalam pandemi, mengatakan akan bertemu pada hari Minggu untuk memutuskan, kata kantor berita itu.

 

Ujian di negara lain

Selain Brazil, negara berkembang lainnya termasuk Turki dan Indonesia juga sedang melakukan uji coba CoronaVac.

Indonesia pada hari Senin menyetujui vaksin untuk penggunaan darurat – negara pertama di luar China yang melakukannya setelah data sementara dari uji coba tahap akhir menunjukkan bahwa CoronaVac efektif 65,3%, lapor Reuters.

 

Apa arti galur Covid baru bagi vaksin dan perawatan yang tersedia

Sementara itu, para peneliti Turki mengatakan analisis sementara mereka menunjukkan vaksin itu efektif 91,25%, Reuters melaporkan bulan lalu.

Para ahli yang dikutip oleh kantor berita mengatakan bukan hal yang aneh untuk uji coba vaksin yang berbeda untuk menunjukkan tingkat kemanjuran yang berbeda. Tetapi rilis data uji coba CoronaVac yang terpisah-pisah dapat menambah skeptisisme dan merusak kepercayaan pada vaksin, kata Reuters.

Sumber : CNBC

advertisement
Peneliti Brazil Mengatakan Bahwa Vaksin Sinovac Hanya 50% Efektif | admin | 4.5